Bangsa Afghan Murka saat Trump Sebut “Afghanistan Akan Dihapus dari Muka Bumi” - Pejuang.Net - Pusat Berita Islam Indonesia

Breaking

Kamis, 25 Juli 2019

Bangsa Afghan Murka saat Trump Sebut “Afghanistan Akan Dihapus dari Muka Bumi”


PEJUANG.NET - Pemerintah Afghanistan meminta klarifikasi dari Washington setelah Presiden Donald Trump mengatakan bahwa negara itu “akan dihapus dari muka bumi” jika ia memutuskan untuk memenangkan perang di sana.

Trump membuat pernyataan di Gedung Putih menjelang pertemuan dengan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan pada hari Senin (22/07/2019). Dia berusaha untuk memperbaiki hubungan dengan Islamabad dan mencari bantuan untuk mengakhiri perang di Afghanistan, konflik terpanjang dan paling tidak populer dalam sejarah AS.

“Saya bisa memenangkan perang itu dalam seminggu. Saya hanya tidak ingin membunuh 10 juta orang,” kata Trump, merujuk pada apa yang ia klaim sebagai rencana militer yang disiapkan di Afghanistan.

“Jika saya ingin memenangkan perang itu, Afghanistan akan terhapus dari muka bumi, akan hilang, akan berakhir dalam 10 hari.”

Komentar Trump bisa menjadi pukulan bagi pemerintah Presiden Ashraf Ghani, yang menandatangani pakta keamanan dengan Washington pada akhir 2014 untuk mengizinkan pasukan pimpinan AS untuk tetap di Afghanistan.

Pemerintah Afghanistan, yang sangat bergantung pada pasukan AS dan pendanaan dalam perang melawan Taliban, telah meminta klarifikasi resmi atas komentar Trump.

“Kemitraan dan kerja sama kami dengan dunia, dan khususnya dengan AS, didasarkan pada kepentingan dan rasa saling menghormati,” kata sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh istana kepresidenan, Selasa (23/07/2019).

“Bangsa Afghanistan tidak pernah mengizinkan dan tidak akan mengizinkan kekuatan asing untuk memilih nasibnya,” tambahnya.

Banyak warga Afghanistan, termasuk mantan pejabat pemerintah mengeluarkan reaksi keras atas komentar Trump.

Rahmatullah Nabil, seorang kandidat presiden yang menjabat sebagai kepala mata-mata Afghanistan, mengatakan dalam sebuah tweet bahwa komentar Trump harus mendorong para pemimpin Afghanistan untuk mengesampingkan perbedaan mereka.

“Sebagai balasan atas penghinaan #Afg oleh @realDonalTrump, semua politisi Afg, termasuk Ashraf Ghani dan para pemimpin Taliban, harus menjatuhkan keegoisan mereka dan mengumumkan bahwa kita akan membuat perdamaian di antara kita sendiri & tidak perlu mediasi untuk AS / Pak,” ujarnya.

Modaser Islami, seorang sarjana agama Afghanistan terkemuka, mengatakan bahwa pernyataan Trump menunjukkan “permusuhan terhadap orang Afghanistan” dan mempertanyakan apakah Trump “memerangi Taliban, sebagai teroris atau sebagai warga Afghanistan?” Pernyataannya baru-baru ini menunjukkan bahwa dia adalah musuh dari yang terakhir.”

Jurnalis veteran Bilal Sarwary menggambarkan komentar itu sebagai “ofensif, bodoh, dan arogan,” sementara jurnalis senior lainnya menyebut pernyataan itu sebagai “penghinaan terhadap seluruh bangsa Afghanistan.”

Analis politik Wahidullah Ghazikhail mengatakan bahwa komentar Trump “menyoroti kegagalan Washington untuk mengalahkan Taliban di Afghanistan.”

“Jelas, AS ingin mencapai kesepakatan dengan Taliban dan peran Pakistan adalah kunci dalam proses perdamaian,” katanya.


Publis by : Pejuang.Net 
Ikuti kami di channel Telegram : t.me/pejuangofficial
Facebook : https://www.facebook.com/pejuangofficial
Flow Twitter Kami: @PejuangNet 
Sumber : kiblat

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

';