Cerita soal Prabowo Keleleran Tanpa Negara Lalu Ditolong Mega - Pejuang.Net - Pusat Berita Islam Indonesia

Breaking

Rabu, 04 Desember 2019

Cerita soal Prabowo Keleleran Tanpa Negara Lalu Ditolong Mega


GELORA.CO - Ketua Dewan Pengarah BPIP Megawati Soekarnoputri mengungkap cerita pulangnya Menhan Prabowo Subianto dari luar negeri ke Indonesia. Megawati mengatakan saat itu Prabowo keleleran atau 'telantar' tanpa negara.

Megawati awalnya mengatakan persahabatannya dengan Prabowo telah dijalin sejak lama. Karena itu, Mega menuturkan tidak usah bingung dengan persahabatan keduanya.

"Kenapa Pak Prabowo, sampai orang kayaknya bingung, kok saya bisa sobatan yang namanya Prabowo Subianto. Memangnya kenapa?" kata Mega di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Selasa (3/12/2019).

Menurut Mega, dirinya merangkul Prabowo merupakan salah satu bentuk implementasi nilai-nilai Pancasila. Dia menegaskan tak pernah bermusuhan dengan Ketum Partai Gerindra itu.

"Karena apa? Kalau buat saya itu Pancasila saya, katanya musuh harus dirangkul. Lah kalau Prabowo dianggap musuh? Ya nggak saya suruh saya pulang, heh sana. Dulu saya ngambil beliau keleleran (telantar)," ujar dia.

Ketum PDIP itu lantas mengungkap cerita menyelamatkan Prabowo yang sedang berada di luar negeri. Dia marah kepada Menlu dan Panglima karena Prabowo dibiarkan stateless atau tak bernegara.

"Betul nggak mas? Saya marah sebagai Presiden, siapa yang membuang beliau stateless? Ini saya bukan cari nama. Tanya kepada beliau. Tidak. Saya marah pada menlu. Saya marah pada panglima. Apapun juga, beliau manusia Indonesia pula. Beri dia. Begitu itu tanggungjawab," ujar dia.

Gerindra membenarkan cerita Megawati itu. Gerindra juga menyatakan tidak akan melupakan jasa Megawati ke Prabowo tersebut.

"Apa yang diceritakan Bu Megawati itu benar apa adanya dan tidak ada yang lebih dan tidak ada yang dikurangi," kata Waketum Gerindra, Sufmi Dasco Ahmad kepada wartawan, Selasa (3/12).



Cerita Megawati Selamatkan Prabowo dari Stateless:



Dasco mengungkapkan persahabatan ketumnya dan Presiden ke-5 RI itu memang sudah terjalin sejak lama. Dia pun heran jika ada pihak yang tak suka dengan persahabatan dua tokoh bangsa itu.

"Dan memang persahabatan itu memang sudah terjalin sejak lama. Dan kami sangat menghargai itu. Oleh karena itu kami juga bingung kalau pada hari ini ada yang mempersoalkan pertemuan nasi goreng misalnya karena itu adalah hal biasa dan menurut kami adalah hal biasa sahabat saling mengunjungi, bersilaturahmi," tuturnya.

Wakil Ketua DPR itu mengatakan pihaknya maupun Prabowo sendiri tak akan pernah lupa akan jasa Megawati. Dasco pun mendoakan agar Ketum PDIP itu selalu sehat dan terus menjadi sosok yang berguna bagi bangsa dan negara.

"Apa yang sudah beliau lakukan kepada Pak Prabowo sebagai sahabat juga tidak akan kami lupakan. Dan sebagai seorang sahabat kami juga selalu mendoakan Bu Megawati selalu sehat dan selalu berguna untuk bangsa dan negara," kata Dasco.

Prabowo meninggalkan Indonesia pada Tahun 1998 saat reformasi. Prabowo saat itu tinggal di Yordania. Prabowo kemudian kembali ke Indonesia selepas pergantian milenium kedua.[dtk]

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

';